Social Network

Menag Minta IAIN Fokus dan Tidak Mimpi Jadi UIN Dulu

Menag Minta IAIN Fokus dan Tidak Mimpi Jadi UIN Dulu

Pekalongan (Kemenag) - Menteri Agama mengingatkan para pimpinan Institut Agama Islam Negeri (IAIN) untuk fokus pada pengembangan fakultas dan tidak terburu-buru berharap berubah menjadi Universitas Islam Negeri (UIN).

Pesan ini disampaikan Menag saat meresmikan alih status STAIN menjadi IAIN Pekalongan. Dalam kesempatan yang sama, Menag juga meresmikan gedung baru Kampus IAIN Pekalongan di Kajen.

Selain civitas akademika IAIN Pekalongan, tampak hadir Bupati Pekalongan Asip Kholbihi dan sejumlah pimpinan PTKIN.

"Kepada IAIN Pekalongan dan para rektor PTKIN lainnya, fokus pada fakultas yang merupakan core dari kita. Sambil kita evaluasi UIN yang sudah berdiri," terang Menag di Pekalongan, Senin (15/01).

"Fokus pada prodi yang ada. Jangan terlalu diganggu dengan mimpi menjadi UIN. Kalau sudah mapan, baru kita lihat persyaratan yang bisa dipenuhi," sambungnya.

Menag minta agar IAIN memperkuat kajian dan pembelajaran di fakultas, baik syariah, tarbiyah, dan lainnya. Dengan demikian, kajian menjadi mendalam sehingga bisa melahirkan sarjana yang ahli pada bidangnya.

"Kalau betul sudah matang dan establish, hanya soal waktu untuk berubah menjadi UIN," tandasnya.

Menag juga menyampaikan terima kasih kepada Bupati Asip Kholbihi atas hibah tanah seluas 5 hektar yang diberikan oleh Pemkab Pekalongan. "Yakinlah bahwa tidak ada ruginya hibah tanah untuk pendidikan. Ini jariyah luar biasa," tutur Menag.

Sebelumnya, Rektor IAIN Pekalongan Ade Dedi Rohayana melaporkan bahwa alih status ini sudah ditunggu lama, sekitar 49 tahun sejak berdiri. STAIN Pekalongan berdiri pada 1968, awalnya dari Fakultas Syariah yang berlokasi di Bumi Ayu. Pada tahun 1970, dinegerikan sebagai fakultas cabang IAIN Semarang, dan tahun 1972 dipindahkan ke Pekalongan. Kampus ini dimandirikan menjadi STAIN Pekalongan pada tahun 1997.

"Tahun 2018 beralih status menjadi IAIN Pekalongan. 49 tahun menunggu, semoga ke UIN nya tidak lama," harapnya.

Ade menilai alih status ini sebagai berkah sekaligus tantangan karena  peran dan kontribusinya bagi umat juga harus lebih besar.

IAIN Pekalongan kini memiliki lahan lebih dari 15 hektar dan kampus yang terintegrasi. Tercatat IAIN memiliki lebih dari 11ribu mahasiswa yang belajar di empat fakultas, yaitu: Fakuktas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan, Fakultas Syariah, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam, serta Fakultas Ushuluddin dan Dakwah. Selain itu, IAIN Pekalongan juga membuka Sekolah Pascasarjana untuk Strata Dua.

sumber www.kemenag.go.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


1001